Pelatihan Pengelolaan dan Pelayanan pada Homestay dan Desa Wisata

pelatihanpariwisata-Salah satu strategi yang dapat diterapkan pemerintah dalam rangka menggalakkan pariwisata berbasis masyarakat adalah dengan adanya homestay. Secara umum sejatinya tidak hanya homestay yang dapat dijadikan bisnis, namun pada daya tarik wisata juga dapat dijadikan bisnis yang menjanjikan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat apabila dalam pengelolaannya betul-betul diperhatikan dengan baik.

Akomodasi memiliki berbagai macam jenis, seperti homestay, guest house, dan hotel. Perkembangan industri akomodasi  tentunya akan mendukung perkembangan kegiatan pariwisata di kawasan wisata. Salah satu objek wisata yang  saat ini sedang dikembangkan adalah desa wisata  atau village tourism.

Pandemi Covid-19 berdampak secara signifikan pada banyak industri, termasuk  dunia pariwisata. Terdapat beberapa pendapat dari sejumlah pengamat dan pakar pariwisata yang meyakini bahwa pandemi Covid-19 akan mengubah kecenderungan perilaku perjalanan seseorang. Contohnya adalah untuk pemilihan destinasi wisata, dimana terdapat kelompok wisatawan yang menghindari destinasi wisata yang ramai.  Dalam hal kesehatan, wisatawan di masa seperti sekarang ini akan lebih memperhatikan kesehatan mereka, baik dari sisi lingkungan destinasi, akomodasi sampai dengan ketersediaan makanan dan minuman.

Upaya untuk mengembalikan eksistensi sektor pariwisata mulai terlihat. Salah satunya yaitu dengan diadakannya program peningkatan tujuan dan pengembangan sumber daya manusia (SDM) dalam penerapan protokol CHSE (Cleanliness, Health, Safety, and Environment) di  salah satu destinasi wisata. Desa wisata menjadi salah satu sasaran utama dalam strategi pembenahan, sebab desa wisata diharapkan menjadi destinasi pilihan wisatawan.

Untuk memberikan pengetahuan, keterampilan dan sikap dalam memberikan layanan homestay dan desa wisata dibuatlah Pelatihan Pengelolaan Homestay dan Desa Wisata untuk Kab. Kulon Progo yang disusun berbasis pada Standar Kompetensi Nasional Indonesia (SKKNI). Pelatihan ini diselenggarakan selama 4 hari, pada tanggal 06-09 Juni 2022 dengan materi meliputi Pengantar Homestay/Pondok Wisata dalam Sistem Kepariwisataan, Manajemen pengelolaan Homestay, Penerapan Kebersihan dan Kesehatan dalam Peningkatan Kualitas Layanan, Sesi Kunjungan Lapangan dan lain sebagainya.

Pelatihan ini merupakan pelatihan yang dilaksanakan oleh Dinas Pariwisata (Dispar) Kab. Kulon Progo dan Jogja Tourism Training Center (JTTC) yang berlokasi di Hotel The Rich Yogyakarta dan Hotel Indoluxe. Harapan dari pelatihan pengelolaan homestay dan desa wisata ini yaitu menciptakan SDM Pariwisata di Kab. Kulon Progo yang lebih berkompeten sehingga dapat mendekatkan Kab. Kulon Progo menjadi kota tujuan destinasi wisata.

Untuk informasi pelatihan di bidang pariwisata dan pengembangan SDM dapat menghubungi Mira (081215017910)

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *