Ini Keunggulan dan Kelemahan Sektor Pariwisata Indonesia

Skawasan-pulau-komodo-di-provinsi-nusa-tenggara-timur-ntt-_130219122845-269ektor pariwisata menjadi salah satu program prioritas pemerintahan Presiden Joko Widodo. Pada 2019, pemerintah menargetkan jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) mencapai 20 juta dari tahun lalu yang sebesar 10,41 juta. Dosen Program Magister Manajemen Universitas Bunda Mulia (UBM) Ratlan Pardede mengatakan, target 20 juta wisman merupakan target yang realistis dan bisa dicapai. Asalkan, pemerintah dapat terus meningkatkan keunggulan dan memperbaiki kelemahan daya saing sektor pariwisata Indonesia. Ratlan mengatakan, ada beberapa hal yang paling bisa diunggulkan Indonesia. Pertama adalah mengenai daya saing harga. Berdasarkan laporan dari Travel and Tourism Competitiveness Index oleh World Economic Forum (WEF) 2015, Ratlan mengatakan Indonesia menempati peringkat ketiga dalam hal daya saing harga. 

“Biaya pariwisata di Indonesia jauh lebih murah dari Singapura atau pun Thailand. Kalau bisa dipertahankan, ini akan menjadi daya tarik tersendiri,” kata Ratlan, Senin (11/4). Selain daya saing harga, faktor lain yang bisa diunggulkan Indonesia tentunya adalah sumber daya alam yang menempati peringkat 19. Di Asean, Indonesia hanya kalah dari Thailand yang bertengger di peringkat 16.

“Faktor sumber daya alam kita peringkatnya tinggi. Namun, karena tidak dimaksimalkan, peringkat pariwisata kita secara keseluruhan di Asean, masih kalah dari Singapura, Malaysia, dan Thailand,” ucap Ratlan.

Ratlan mengungkapkan, salah satu faktor terburuk dalam sektor pariwisata Indonesia adalah mengenai kebersihan dan kesehatan. Indonesia menempati peringkat 109 dari 141 negara yang disurvei oleh WEF.

Dia mengatakan, buruknya faktor kebersihan dan kesehatan ini bisa dijumpai di berbagai destinasi wisata di Tanah Air. Masalahnya bahkan sebenarnya sepele. Yakni tidak memadainya fasilitas seperti toilet. “Kalau kita ke Bunaken atau Danau Toba, toilet disana tidak bagus,” ujarnya.

Selain masalah kebersihan dan kesehatan, kelemahan daya saing pariwisata Indonesia adalah faktor infrastruktur. Ratlan menyebut keterbatasan infrastruktur memang masalah utama Indonesia yang juga menjadi penghambat pada sektor-sektor lainnya.

“Semoga pemerintah terus berkomitmen memperbaiki infrastruktur di sektor pariwisata dan juga lainnya,” ujarnya.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.